6 Langkah Mudah Rancang Pelan Persaraan

rancang pelan persaraan“Kau rasa, bila waktu terbaik untuk mula rancang pelan persaraan?” Faizal bertanya kepada rakan baiknya, Khairul.

“Hhmm, kalau ikut yang aku pernah baca dulu, waktu terbaik adalah masa hari pertama mula kerja,” jawab Khairul sambil menghirup kopi yang sedia terhidang di atas meja.

“Eh, kau biar betul! Hari pertama kerja, gaji pun belum dapat lagi.” Faizal seolah-olah tidak berpuas hati dengan jawapan diberikan Khairul. Diketuknya meja makan sebagai tanda ketidak puasan hatinya.

“Betullah. Dari hari pertama kerja, kita patut dah rancang bagaimana nak agihkan gaji nanti. Berapa banyak nak simpan, berapa banyak nak belanja, berapa banyak nak sedekahkan. Kirakan juga zakat dan cukai yang perlu dikeluarkan.

Lagi, fikir juga tentang tempat simpan duit terbaik, jenis simpanan yang nak dibuat, pelan perlindungan yang nak diambil dan pada masa sama, intai-intailah peluang pelaburan yang sesuai.” Khairul cuba memberi penjelasan.

“Amboi, banyaknya benda kena fikir. Dah tu, kau dah rancang pelan persaraan ke?” Tanya Faizal dengan nada seakan menyindir.

“Dah, tapi taklah dari awal hari pertama kerja. Kita dah kerja 7 tahun, tapi aku baru mula rancang pelan persaraan aku 5 tahun lepas. Alhamdulillah, masih on track!” Khairul tersenyum membalas pertanyaan Faizal.

“Wah, awalnya! Kita masih lambat lagi nak capai umur persaraan. Ada masa 30 tahun lagi ini.”

“Ya, memang masih lama lagi nak bersara. Tapi, lagi awal start pelan persaraan, lagi baik. Sebabnya, kita ada masa yang panjang untuk bina tabung persaraan, jadi komitmen simpanan bulanan untuk tabung ini taklah tinggi sangat.

Lagi pun, dengan tempoh masa yang panjang, kita boleh ambil risiko lebih tinggi untuk terlibat dalam pelaburan yang sah untuk gandakan tabung persaraan dengan lebih cepat. Boleh juga mulakan bisnes kecil-kecilan.

Masa awal-awal ini, kalau rugi sikit pun  tak mengapa sebab masih ada masa yang panjang untuk perbetulkan semula. Jadi, dalam tempoh masa panjang, insyaAllah pelaburan dan perniagaan yang dibuat untuk tabung persaraan akan beroleh keuntungan.

Cuba kau fikir, kalau kita ada masa 10 tahun sahaja lagi nak capai umur persaraan, kau rasa berani lagi nak keluarkan modal untuk buat pelaburan atau berniaga? Sanggup rugi? Mesti tak,  bukan? Dalam tempoh dah dekat nak bersara, objektif masa itu nak preserve duit yang ada sahaja. Nak ambil lebih risiko, memang ramai takkan berani. Betul tak?” Saja Khairul menjentik pemikiran rakan didepannya.

Faizal menganggukkan kepalanya tanda setuju.

Baca juga:  5 Formula Urus Duit Gaji Yang Mudah Dilakukan

rancang pelan persaraan

“So, macam mana kau mula built up dan rancang pelan persaraan kau? Apa langkah-langkah yang kau buat?”

“Ok, langkah pertama dalam rancang pelan persaraan adalah kena tentukan dahulu keperluan kewangan persaraan nanti.

Perlu diingat, keperluan setiap orang boleh jadi berbeza-beza.

Mungkin apabila bersara nanti, ada orang yang perlukan duit untuk menyara kehidupannya sahaja, ada juga yang perlukan duit untuk menampung perbelanjaan rawatan dan juga membayar hutang-hutang yang masih berbaki.

Ada juga yang perlukan duit untuk perbelanjaan-perbelanjaan besar seperti membina atau mengubahsuai rumah, menunaikan haji, melancong dan menampung perbelanjaan anak-anak yang masih belajar.

Kena ambil kira faktor-faktor sebegitu dalam menentukan keperluan kewangan apabila bersara nanti.

Macam aku, aku plan untuk bina tabung persaraan khas untuk menampung perbelanjaan-perbelanjaan asas sahaja, dan mungkin sedikit perbelanjaan-perbelanjaan lain sebab aku dah bina tabung berasingan untuk matlamat-matlamat kewangan yang lain.

Katakanlah aku bersara sekarang, aku mungkin hanya perlukan 80% daripada gaji sekarang bersamaan RM 4,000 sebulan atau RM 48,000 setahun sahaja untuk meneruskan kehidupan persaraan.

Kalau bersara 30 tahun lagi pada usia 60 tahun, berapa yang aku perlukan?

Dengan mengambil kira kadar inflasi 3% setahun dan menggunakan formula pengiraan ini, dianggarkan aku memerlukan RM 117,000 setahun atau RM 9,800 sebulan apabila bersara nanti.” Khairul menerangkan sambil menunjukkan pengiraan di atas sehelai kertas yang diambil daripada buku notanya.

rancang pelan persaraan

“Wow, banyak juga yang diperlukan apabila bersara nanti!” Faizal terkejut dengan angka yang ditunjukkan Khairul.

“Ya, memang banyak kalau keperluan kewangan kita banyak. Selepas dah dapat jumlah keperluan kewangan persaraan, kena buat langkah seterusnya.

Langkah kedua dalam rancang pelan persaraan adalah memilih strategi yang sesuai untuk memenuhi keperluan kewangan persaraan yang dikira tadi.

Ada dua strategi mudah; lumpsum atau dividen.

Strategi lumpsum bermaksud kita bina tabung persaraan dengan jumlah yang membolehkan kita bertahan dan guna duit tersebut sikit-sikit dalam tempoh tertentu sehingga habis.

Contohnya, macam yang dikira tadi, aku perlukan RM 117,000 setahun. Aggaplah aku diberikan panjang umur sehingga 20 tahun selepas bersara. Jadi, aku perlukan RM 117,000 x 20 tahun = RM 2,340,000

Maksudnya, aku perlukan tabung persaraan sebanyak RM 2 juta lebih yang untuk membolehkan aku membelanjakan RM 117,000 setahun selama 20 tahun! Selepas 20 tahun, duit pun habis diguna.”

“Ooo, bagaimana pula dengan strategi dividen?” Faizal sudah tidak sabar untuk tahu lebih lanjut.

“Strategi dividen pula, kita letak wang tabung persaraan itu di satu tempat yang mana akan memberikan dividen sama banyak atau melebihi keperluan kewangan setahun kita.

Kita di Malaysia beruntung sebab ada dua tempat simpan duit terbaik iaitu Amanah Saham Bumiputera (ASB) dan Tabung Haji (TH) yang beri dividen yang agak konsisten dan stabil untuk semua penyimpannya, di samping menjaga modal awal yang diletakkan.

Katakanlah aku letak duit tabung persaraan dalam satu tempat yang berikan dividen 6% setahun, jadi untuk dapatkan dividen sebanyak RM 117,000 setahun, modal yang aku kena letak adalah RM 117,000 / 6% = RM 1,950,000″

“Eh, nampak strategi dividen lebih baik daripada strategi lumpsum sebab kita hanya akan belanjakan duit dividen tanpa mengusik modal awal,” Faizal mencelah.

“Ya, betul, nampak macam itulah. Tetapi, belum tentu juga dividen yang diberi nanti akan konsisten dan sama seperti yang diharapkan. Jadi, untuk selamat, aku guna kedua-dua pengiraan ini dan letakkan sasaran tabung persaraan aku sebanyak RM 2 juta.”

“Wow, banyaknya! Boleh ke nak kumpul sebanyak itu?”

“Tak mustahil, kalau kena caranya,” Khairul menyatakan keyakinannya.

“Baiklah, selepas dah tahu berapa jumlah tabung persaraan yang diperlukan, kena buat langkah ketiga iaitu menilai status kewangan semasa dengan melakukan analisa S.W.O.T; strength, weakness, opportunity dan threat.

Strength atau kekuatan merujuk kepada pendapatan, simpanan dan aset yang ada sekarang. Weakness pula adalah kelemahan yang merujuk kepada hutang dan liabiliti yang masih ditanggung.

Opportunity adalah peluang yang mana termasuk anggaran pergerakan gaji, peluang pelaburan dan perniagaan yang boleh disertai.

Yang terakhir adalah threat iaitu ancaman yang boleh menjejaskan situasi kewangan seperti musibah dan juga perbelanjaan-perbelanjaan besar yang lain.”

“Penting ke nak buat analisa S.W.O.T. ini?” Faizal bertanya.

“Eh, penting. Selepas buat analisa ini, aku dapat nilaikan sama ada pendapatan yang diperoleh adalah mencukupi atau tidak, adakah aku mempunyai aliran tunai positif atau negatif?

Simpanan dan aset yang ada, adakah mencukupi atau tidak? Hutang-hutang pula, adakah dikawal dan dibuat bayaran dengan baik?

Untuk terlibat dalam peluang pelaburan dan perniagaan, adakah aku mempunyai kemahiran, modal dan pengetahuan yang diperlukan?

Bagaimana pula dengan persediaan menghadapi musibah? Dah ambil perlindungan insurans takaful secukupnya?

Apa pula perbelanjaan-perbelanjaan besar atau matlamat-matlamat kewangan lain yang nak dicapai selain bina tabung persaraan? Dah bina tabung yang berasingan atau belum?

Semua persoalan ini dapat dijawab selepas buat analisa tadi. Selepas siap buat analisa, baru aku boleh ke langkah seterusnya dalam rancang pelan persaraan.”

Baca juga:  [REVIEW] Combo ASB Genius: Himpunan Teknik Loan ASB Terbaik

“Apa langkah seterusnya?” Faizal semakin bersemangat nak tahu.

Langkah keempat adalah merangka pelan untuk capai tabung persaraan yang diingini.

Macam yang dikira tadi, aku nak tabung persaraan bernilai RM 2 juta, jadi aku kena rangka pelan untuk capai nilai ini dalam masa lebih kurang 30 tahun ini. Bagaimana nak kumpul duit sebanyak itu?

Pilihan mudah, boleh buat simpanan sebanyak RM 5,500 sebulan selama 30 tahun untuk capai jumlah tersebut.

Atau pun, boleh buat pelaburan RM 2,100 sebulan dalam pelaburan yang berikan dividen 6% setahun selama 30 tahun, pun akan dapat capai jumlah sama, macam yang dikira financial calculator ini.

rancang pelan persaraan

Masalahnya, dengan pendapatan yang diperoleh, aku tak mampu nak beri komitmen sebanyak itu khas untuk tabung persaraan sahaja sebab masih banyak perbelanjaan dan tabung lain yang aku kena fikirkan juga.

Kalau harapkan simpanan dalam akaun KWSP sahaja pun, tak cukup untuk capai nilai tabung persaraan yang aku nak.

Jadi, antara pelan yang aku buat adalah:

  • Tambah pendapatan dengan buat bisnes online di facebook dan buat duit dengan affiliate.
  • Amalkan tips jimat belanja supaya ada lebihan gaji untuk disimpan dan dilaburkan.
  • Memilih peluang pelaburan terbaik yang kena dengan jiwa dan objektif aku.
  • Memantapkan pengetahuan dan kemahiran melabur supaya dapat pulangan pelaburan yang lebih baik.

Kalau tadi dengan pulangan pelaburan 6% setahun aku perlu laburkan RM 2,100 sebulan. Tetapi, kalau aku sasarkan pulangan pelaburan 8% setahun, aku hanya perlu beri komitmen RM 1,500 sebulan sahaja.

rancang pelan persaraan

Ini semua pelan yang aku buat. Orang lain mungkin ada pelan lain yang lebih baik. Kalau kau nak rancang pelan persaraan pun, boleh juga rancang pelan yang lebih baik dan sesuai dengan diri kau.” Khairul sekali lagi meneguk air selepas memberikan penerangannya.

“Hmm, banyak juga perkara yang perlu dibuat untuk rancang pelan persaraan ini. Mampu ke aku nak buat ini?” Faizal menyatakan kebimbangannya.

“Betul, memang banyak perkara perlu diambil kira dan difikirkan. Maklumlah, merancang untuk masa depan yang masih jauh, perjalanannya mesti penuh ranjau dan liku.

Tetapi, kau jangan risau, semua orang mesti boleh merancang pelan persaraan dengan baik. Yang penting, mulakan awal, rangka pelan dengan teratur dan konsisten dengan matlamat yang nak dicapai.

Kalau waktu terbaik untuk rancang pelan persaraan adalah hari pertama kerja, waktu kedua terbaik pula adalah sekarang! Jadi, kau belum terlambat lagi. Jangan risau, aku boleh tolong kau,” Khairul cuba menghilangkan kerisauan rakan baiknya.

“Baguslah kalau kau nak tolong aku,” Faizal tersenyum gembira.

“Sebelum itu, ada dua lagi langkah penting yang kau perlu buat juga dalam merancang pelan persaraan ini.”

“Eh, ada lagi? Ingatkan dah habis.”

“Belum lagi. Langkah kelima, dari semasa ke semasa secara berkala, kena sentiasa review pencapaian pelan persaraan yang dah dilaksanakan. Mungkin boleh review setiap 5 atau 10 tahun. Buat analisa sama ada underperform, on track atau outperform. Kalau underperform, mungkin kena buat pengubahsuaian agar sasaran lebih realistik dan dapat dicapai.

Dan langkah keenam, kena banyakkan berdoa supaya semuanya berjalan lancar seperti yang dirancang. Maklumlah, macam aku kata tadi, ini adalah perjalanan yang panjang. Apa-apa pun boleh terjadi yang boleh menganggu pelan yang dirancang. Jadi, kenalah banyakkan berdoa supaya tiada perkara buruk yang berlaku. Itu sahaja,” Khairul menamatkan penerangannya.

“Betul juga kata kau. Kita hanya mampu merancang, tapi Allah yang akan menentukan. Harap-harap, pelan yang kau dah rancang, dan pelan yang baru aku nak rancang, akan dapat berjalan dengan lancar.”

“Amin. InsyaAllah, semuanya akan berjalan dengan baik.”

Kedua-dua rakan baik itu tersenyum menamatkan perbincangan mereka pada petang itu.

p/s: Rasa perbualan antara dua rakan baik ini bermanfaat? Kalau ya, jangan lupa kongsikan ya.

..

Baca juga:  10 Langkah Merancang Pembahagian Harta Pusaka Semasa Hidup

Tinggalkan komen/cadangan/pandangan di sini