Apakah Maksud Sebenar Harta Milik Sendiri?

harta milik sendiriApakah maksud sebenar harta milik sendiri?

Adakah pendapatan besar yang diperoleh?

Adakah duit menimbun yang disimpan di bank?

Adakah rumah agam yang didiami?

Atau kereta mewah yang dipandu?

Bagaimana pula dengan pelaburan-pelaburan lain yang dibuat?

Ya, semua ini adalah harta yang dimiliki, tetapi belum benar-benar dimiliki jika tidak memenuhi satu syarat utama.

Apa syarat tersebut?

Syaratnya, harta tersebut memanfaatkan diri-sendiri, bahkan juga orang lain.

Bagaimana?

Dengan membelanjakan dan menggunakan harta tersebut ke jalan yang betul seperti menyara diri-sendiri dan memberi nafkah kepada isteri dan anak-anak.

Juga dengan memperbanyakkan bersedekah kepada orang lain, mengeluarkan zakat dan mewakafkan harta ke jalan yang diredhai.

Untuk lebih memahami, jom hayati satu artikel yang saya petik daripada buku “Tundukkan Hati: Rahsia Keikhlasan Hidup Di Dunia Fana” karya Allahyarham Tuan Guru Dato’ Nik Abdul Aziz bin Nik Mat dan Annual Bakri Haron.

Baca juga:  Senarai Pelepasan Cukai Pendapatan 2016 Untuk e-Filing 2017

Cintai harta milik sendiri, bukan harta milik orang lain

harta milik sendiri

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud, “Daripada kalangan umatku ini, siapakah yang sayangkan harta saudaranya lebih daripada hartanya sendiri?”

Sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, siapakah yang lebih menyayangi harta orang lain melebihi hartanya sendiri?”

Baginda bersabda lagi, “Harta milik sendiri adalah harta yang didermakan dan disedekahkan kepada orang lain. Harta orang lain adalah harta yang disimpan yang tidak disedekahkan kepada sesiapa.”

Apabila diteliti daripada hadis di atas, sangat jelas kepada kita bahawa Rasulullah s.a.w. menggalakkan umatnya supaya bersedekah berbanding menyimpan harta untuk kegunaan sendiri sahaja.

Jika kita berasa hendak bersedekah, ini bermakna kita lebih menyayangi harta orang lain berbanding harta milik sendiri.

Harta milik sendiri yang dimaksudkan dalam hadis di atas adalah harta yang disedekahkan kepada fakir miskin, anak-anak yatim serta orang yang berjuang di jalan Allah.

Ini seumpama ‘tabungan’ kita untuk keperluan akhirat.

Semakin banyak sedekah dikeluarkan, semakin banyak harta dalam tabungan akhirat kita.

Firman Allah s.w.t. dalam surah al-Baqarah ayat 177 yang bermaksud:

“Kebajikan itu bukanlah menghadapkan wajahnya ke arah timur dan barat, tetapi kebajikan itu adalah (kebajikan) orang yang beriman kepada Allah, hari akhir, malaikat-malaikat, kitab-kitab dan nabi-nabi, dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabat, anak yatim, orang miskin, orang yang dalam perjalanan (musafir) peminta-minta, untuk memerdekakan hamba sahaya, yang mendirikan solat dan menunaikan zakat, orang yang menepati janji apabila berjanji, dan orang yang sabar dalam kemalaratan, penderitaan dan pada masa peperangan.

Mereka itulah orang yang benar dan mereka itulah orang yang bertakwa.”

Ayat di atas menerangkan kepada kita siapakah yang layak untuk menerima sedekah yang mana antaranya adalah:

  • Anak-anak yatim
  • Orang miskin
  • Orang yang bermusafir
  • Fakir

Golongan ini berhak menerima sedekah dan zakat daripada orang yang berkemampuan.

Zakat dan sedekah sama ada dalam bentuk wang ringgit, makanan, pakaian atau pun barangan dalam jumlah tertentu boleh membantu meringankan beban yang ditanggung oleh golongan memerlukan ini.

Zakat seperti zakat fitrah dan zakat harta pula sudah ditetapkan nilainya wajib dikeluarkan bagi membersihkan harta yang dimiliki kerana sebahagian daripadanya adalah milik golongan yang memerlukan ini.

Anak-anak yatim berhak menerima zakat dan sedekah kerana mereka sudah tidak ada tempat untuk bergantung.

Bagi anak-anak ini, selagi mereka belum mampu untuk berdikari, mereka berhak untuk menerima pemberian ini.

Islam juga tidak meminggirkan orang miskin.

Dengan kewajipan mengeluarkan zakat yang dikenakan kepada mereka yang mampu, sekurang-kurangnya beban yang mereka tanggung dapat dikurangkan.

Begitu juga dengan si fakir yang hidup melarat.

Dengan sedikit pemberian daripada mereka yang berkemampuan, golongan ini mungkin tidak akan kelaparan.

Rasulullah s.a.w. menggalakkan umatnya supaya lebih mencintai harta milik sendiri berbanding harta milik orang lain kerana harta yang kita miliki secara hak itulah yang akan menjamin masa depan kita di akhirat kelak.

Perbuatan menyanjung harta yang bukan milik kita adalah sesuatu yang sia-sia kerana langsung tidak memberikan apa-apa faedah pun kepada kita.

harta milik sendiriTidak rugi sebenarnya amalan suka bersedekah ini.

Selain menanamkan bilangan harta yang kita miliki di akhirat kelak, sedekah juga menjadi penghalang daripada percikan api neraka.

Allah s.w.t. menjanjikan syurga bagi orang yang beriman yang tidak tertipu dengan harta dunia dan itu adalah sebaik-baik ganjaran kepada orang mukmin.

Sangat banyak kelebihan yang bakal diterima oleh orang mukmin yang suka bersedekah.

Firman Allah s.w.t. dalam surah al-Baqarah ayat 261 yang bermaksud:

“Perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji.

Allah melipat gandakan bagi sesiapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas Maha Mengetahui.”

Bagi mereka yang sudah pun mengeluarkan harta untuk disumbangkan ke jalan Allah, suatu jaminan diberikan oleh Allah kepadanya bahawa pengorbanannya itu bukan suatu yang sia-sia.

Sebaliknya, mereka akan menerima pelbagai ganjaran yang tidak terhitung banyaknya daripada Allah di akhirat kelak.

Allah s.w.t. berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 262:

“Orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah, kemudian tidak mengiringi apa yang dia infakkan itu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka.

Tidak ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak bersedih hati.”

Kesimpulan

Harta sebenar yang kita miliki bukanlah harta yang disimpan sahaja atau yang dimanfaatkan untuk diri-sendiri sahaja, tetapi adalah harta yang dimanfaatkan untuk orang lain.

Harta inilah yang akan menjamin kehidupan kita di dunia ini dan juga di akhirat nanti.

Oleh itu, janganlah takut dan rasa kedekut untuk mengeluarkan sedekah dan membayar zakat daripada harta yang disimpan kerana dengan cara inilah kita menjamin bahawa harta tersebut benar-benar menjadi milik sendiri.

Milik yang kekal hingga ke akhirat.

Sekian, wallahua’lam.

Semoga artikel kali ini memberi manfaat kepada kita semua.

Jangan lupa kongsikan artikel ini ya!

..

Baca juga:  Kisah Harta Wakaf Saidina Uthman ibn Affan

Tinggalkan komen/cadangan/pandangan di sini